Mobil

Teknologi Baru Volvo Bisa Deteksi Tabrakan Jauh di Depan

Fitur tersebut akan diperkenalkan Volvo di Denmark bernama Accident Ahead Alert

Teknologi Baru Volvo Bisa Deteksi Tabrakan Jauh di Depan

Accident Ahead Alert adalah teknologi Volvo berbasis cloud yang terhubung dengan mobil, pengemudi akan diberi tahu tentang berbagai jenis kecelakaan

MAJALAH OTOMOTIFVolvo meluncurkan teknologi baru yang akan memberi tahu pengemudi jika ada kecelakaan di depan sehingga dia dapat menghindari area tersebut atau merespons dengan tepat.

Laman Drive, Sabtu (16/3) melaporkan bahwa fitur tersebut akan diperkenalkan Volvo di Denmark bernama Accident Ahead Alert.

Accident Ahead Alert adalah teknologi Volvo berbasis cloud yang terhubung dengan mobil, pengemudi akan diberi tahu tentang berbagai jenis kecelakaan menggunakan data waktu nyata dari pusat manajemen lalu lintas.

Teknologi dari Volvo itu menggunakan atau berfungsi serupa dengan teknologi Car-to-X yang diluncurkan di seluruh Eropa dalam beberapa tahun terakhir, dan dipasang pada kendaraan seperti VW Golf. Teknologi tersebut memungkinkan mobil berbagi data satu sama lain, serta jaringan jalan raya, jika kompatibel.

Volvo mengatakan bahwa peringatan tersebut dapat menjangkau kendaraan hingga ratusan meter sebelum titik kejadian dan mengklaim bahwa teknologi itu dapat membantu mengurangi kemacetan dengan memungkinkan pengemudi untuk mengubah arah.

Pesan lalu lintas terkait keselamatan yang dikirim ke pengemudi dapat mencakup area kecelakaan yang tidak terlindungi, rintangan seperti puing-puing dan hewan, jalan yang licin sementara yang mengurangi jarak pandang, dan penyumbatan jalan yang tidak dikelola.

Informasi untuk peringatan itu bersumber dari otoritas jalan nasional dengan badan-badan di Inggris, Jerman, Finlandia, Austria, dan negara-negara Eropa lainnya yang terlibat dalam sistem itu, digabungkan dengan data dari mobil-mobil lain yang terkoneksi di area tersebut.

Fitur peringatan kecelakaan serupa juga terdapat pada aplikasi navigasi Waze, yang didasarkan pada laporan dari pengguna, dan bukan data dari lokasi pusat.

“Kami menyerukan kepada lebih banyak otoritas jalan raya untuk membagikan data kecelakaan lalu lintas anonim dan mendorong produsen mobil lain untuk bergabung dengan kami dalam menawarkan teknologi serupa,” demikian pernyataan Volvo.

Accident Ahead Alert dapat digunakan pada mobil Volvo yang kompatibel. Volvo memperkenalkan teknologi mobil terkoneksi berbasis cloud sejak 2016 pada kendaraan seri 90, 60 dan 40 generasi terbaru tanpa biaya tambahan untuk mengaktifkan fitur tersebut.

Belum ada jadwal kapan teknologi ini akan tersedia di negara lainnya, namun, Volvo berencana untuk meluncurkan Accident Ahead Alert dari Denmark ke seluruh Eropa.

Produsen mobil asal Swedia itu telah bekerja sama dengan Direktorat Jalan Raya Denmark untuk memperkenalkan sistem ini dan menjadikan mobil-mobilnya sebagai bagian dari organisasi ekosistem data untuk keamanan jalan atau disebut Data for Road Safety (DFRS).

Dibentuk pada tahun 2017, DFRS merupakan organisasi di Eropa yang mengklaim menyediakan data kendaraan, kerumunan, dan infrastruktur secara langsung untuk meningkatkan keselamatan jalan di seluruh Eropa. Bertindak sebagai pusat manajemen lalu lintas, DFRS memberikan pesan lalu lintas terkait keselamatan kepada pengemudi Volvo.

Peringatan itu dirumuskan setelah berbagi informasi antara badan jalan nasional publik dan organisasi/kendaraan swasta, dengan tujuan untuk meningkatkan keandalan dan efektivitas data yang berkontribusi pada peningkatan keselamatan jalan.

Volvo adalah salah satu dari beberapa perusahaan mobil yang bekerja sama dengan DFRS, bergabung dengan BMW, Ford, Mercedes-Benz dan Volkswagen.

Show More

Berita terkait

Back to top button