Mobil

Toyota Sebut Mobil Diesel Tak Akan Mati

Toyota telah mengambil langkah pertama untuk mengurangi emisi model diesel

Toyota Sebut Mobil Diesel Tak Akan Mati

“Diesel masih memiliki waktu yang cukup lama, jadi tidak akan mati dalam waktu dekat”

MAJALAH OTOMOTIFToyota Australia percaya bahwa mesin diesel masih memiliki masa pakai yang panjang, namun mengakui bahwa sumber bahan bakar ini perlu beradaptasi di dunia yang memprioritaskan elektrifikasi dan emisi yang lebih rendah.

Laman Drive, Minggu, melaporkan, bos penjualan dan pemasaran Toyota Australia, Sean Hanley, membantah laporan baru-baru ini bahwa powertrain pembakaran minyak, yang terdapat pada model terpopulernya, HiLux ute, hampir punah.

“Diesel masih memiliki waktu yang cukup lama, jadi tidak akan mati dalam waktu dekat, dan diesel, terlepas dari komentar populer, belum mati,” katanya.

“Ini tentu saja merupakan sumber bahan bakar yang menurut saya akan diteliti dengan cermat selama 10 hingga 20 tahun ke depan, tetapi sementara itu, ada potensi untuk memiliki varian hibrida – Anda tahu, mengurangi jejak karbonnya. Ini adalah sumber bahan bakar yang sangat kredibel, terutama untuk kendaraan berat,” Hanley menambahkan.

Hibrida diesel-listrik bukanlah hal yang baru di Australia, karena Audi Q7 pernah ditawarkan dengan powertrain diesel hibrida plug-in (Plug-in Hybrid Vehicle/HEV) sebelum akhirnya dihentikan.

Hibrida diesel juga tersedia di seluruh dunia, terutama di Eropa dari produsen seperti Mercedes-Benz, Range Rover, Peugeot, dan Volvo, meskipun sebagian besar model sekarang telah dihentikan demi kendaraan listrik penuh (Battery Electric Vehicle/BEV).

Namun, hibrida diesel dapat digunakan untuk mengurangi emisi armada setelah adanya usulan Standar Emisi Kendaraan Baru yang saat ini sedang diperdebatkan.

Toyota telah mengambil langkah pertama untuk mengurangi emisi model diesel, dengan memperkenalkan powertrain turbo-diesel 2,8 liter dengan bantuan 48 volt pada model HiLux yang dijuluki teknologi V-Active.

Teknologi ini menambah harga jual kendaraan, Toyota mengklaim adanya peningkatan penghematan bahan bakar “sekitar 10 persen”

Dengan off-roader Fortuner yang menggunakan mesin dan dasar yang sama dengan HiLux, diharapkan sistem 48 volt pada akhirnya akan digunakan pada saingan Ford Everest dan Mitsubishi Pajero Sport tersebut.

Demikian juga dengan Prado generasi baru – yang akan diluncurkan pada paruh kedua tahun ini – akan dilengkapi dengan turbo-diesel 2,8 liter dengan sistem 48 volt sejak peluncurannya.

Namun, Hanley tidak berilusi bahwa teknologi mesin diesel perlu berevolusi.

“Pada saatnya nanti, saya pikir semua sumber bahan bakar akan dilihat, tetapi kita tidak boleh mengabaikan atau lalai untuk memahami bahwa mungkin saja ada bahan bakar sintetis diesel dengan beberapa deskripsi. Ada berbagai macam pilihan lain, itulah yang saya katakan.” ujar Hanley.

Sebagai catatan, Skoda Irlandia baru-baru ini membuat gebrakan dengan meluncurkan pengganti bahan bakar diesel langsung yang disebut Hydrotreated Vegetable Oil (HVO) yang kompatibel dengan semua model pembakaran minyak baru dari merek tersebut tanpa perlu modifikasi.

Menurut Skoda Irlandia, HVO dihasilkan dari pengolahan limbah tanaman dengan hidrogen dan tidak melepaskan emisi tambahan ke atmosfer, sehingga mengurangi emisi hingga 90 persen.

Show More

Berita terkait

Back to top button